Ahad, 15 Januari 2012

MERINDUI AL-KHALIQ

Asslamualaikum. 

Setiap manusia diberi nikmat iman dalam dirinya, tetapi bagaimanakah manusia itu mensyukuri dengan nikmat yang ALLAH berikan padanya. Kita sering leka dengan kebahagian hidup didunia sehingga kita mengabaikan kebahagian yang kekal abadi di sana nanti. Marilah kita sama-sama menanam satu perasaan rindu kepada al-Khaliq. Semoga kita mendapat kebahagian di dunia dan di akhirat. 

BELAIAN RINDU DISISI AL KHALIQ

Dia cukup rasa selesa berada di dalam kantung itu. Keadaan dirinya dipelihara kasih agung Pencipta Sekalian Alam. Hari-hari yang dilaluinya terasa manis dan cukup indah dalam belaian rindu dan pengabdian yang tulus. Teringat saat mula-mula dia bertapak di situ. Bersaksi bahawa Allah-lah Tuhannya yang berkuasa memberi nikmat dan memudaratkan. Memelihara dan menjaganya daripada sebarang kecelakaan dan memberikannya rezeki yang tidak putus-putus.

Namun saat dia berasa dekat dengan Tuhannya dan saat dia merasakan manisnya berada dalam pelukan kasih al-Rahman semakin diuji. Medan ujian yang bakal ditempuhnya masih panjang dan berliku-liku arahnya. Saat itulah pengakuan tulusnya yang bersaksikan Rab sebagai Tuhannya yang Esa akan benar-benar teruji.

Dirinya cukup bertuah kerana kalimah pertama yang didengarnya adalah kalam agung yang memuji kebesaran Allah. Kalimah azimat itulah yang mengingatkannya kembali kepada pengakuan diri yang telah terpatri. Namun dirinya diundang sifat resah dan gundah kerana dunia baru yang bakal ditempuhnya boleh merobek akidah sucinya. Musuhnya sang syaitan dan nafsu yang sentiasa mengintai ruang agar dia lupakan Tuhan dan mengabaikan keimanan.
Adakah dia akan terus mengingati Tuhan yang telah menciptanya dengan penuh kasihh sayang setelah berada di dunia baru yang tidak dapat di duga?. 

Akan adakah ruang untuk dirinya bertemu dengan al-Khaliq dalam keadaan bersih suci seperti awal pertemuannya dahulu?

Itulah percaturan hidup yang perlu dilaluinya. Kehidupan dunia yang bakal menguji iman dan keyakinannya. Mindanya harus sentiasa sedar untuk memilih jalan yang benar dan diredhai Allah agar kasih al-rahman tidak akan hilang dari dakapannya. Ya Allah, bantulah diri ini untuk terus mendakap kasih-Mu. Kasihanilah diri ini agar tidak lemah mengikut jejak musuh-Mu.


 

 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan