Selasa, 22 Disember 2009

IBRAHIM ADHAM

IBRAHIM ADHAM
IbrahimAdham pernah ditanya, “Apa sebabnya doa kami tidak diperkenankan , sedangkan ALLAH S.W.T telah mejanjikan bahawa orang yang berdoa akan diperkenankan-Nya?”
Jawab Ibrahim Adham, “Sebab hati kamu telah mati!”
Mereka terkejut mendengar jawapan Ibrahim tadi, lantas bertanya lagi, “Apa yang menyebabkan hati kami mati?”
Jawab Ibrahim Adham , “ kerana lapan perkara...

1) Kamu mengetahui hak ALLAH S.W.T tetapi kamu tidak melaksanakannya.
2) Kamu baca al-Quran tetapi tidak mengamalkan isinya.
3) Kamu katakana kamu cinta kepada Rasullah S.A.W
4) Kamu katakana kamu takut mati tetapi kamu tidak bersiap-siap menuju alam kubur.
5) ALLAH mengatakan bahawa syaitan itu adalah musuh kamu maka hendaklah kamu jadikan ia sebagai musuh , tetapi kamu masih lagi membuat maksiat dengan mengikut pujukan syaitan .
6) Kamu katakana kamu takut akan api neraka tetapi kamu campakkan diri kamu ke dalamnya .
7) Kamu katakan kamu sukakan syurga tetapi kamu tidak berusaha supaya masuk ke dalamnya.
8) Kamu bangkit dari tempat tidur lalu kamuu sembunyikan aib – aib kamu sedang aib - aib kamu bentangkan dihadapan kamu .



“Kamu telah memusuhi Tuhan dan Pencipta kamu sendiri , maka bagaimana mungkin Dia memperkenankan doa kamu?”



PETIKAN DIPETIK DARI MAJALAH AL-ISLAM / BIL:433
DI SUNTING OLEH : AZHAR RAMLEE

Selasa, 15 Disember 2009

KISAH ABU DARDA YANG TEGUH HATI

ABU DARDA adalah seorang sahabat karib Rasullualh s.a.w yang banyak meriwayatkan hadis-hadis dari baginda. Diriwayatkan pada suatu hari, abu darda telah mendapat berita kampungnya telah terbakar dan mungkin rumahnya turut musnah. Namun beliau sedikit pun tidak terkejut apabila mendengar berita itu.
Beliau tidak tergesa-gesa untuk pulang. Sebaliknya Abu Darda menyelesaikan dahulu pekerjaannya. Setelah selesai barulah beliau berangkat pulang menuju ke kampungnya. Memikirkan akan jauh kampungnya itu, beliu tidak mampu berbuat apa-apa untuk menyelamatkan rumahnya dari dijilat api. Abu Darda hanya bertawakal kepada ALLAH kerana baginya hanya itu sahaja yang mampu dilakukan pada ketika itu.
Setelah sampai ke kampungnya, dia menjadi semakin sedar akan kekuasaan ALLAH apabila rumahnya sahaja yang terhindar dari kebakaran itu..

DEMIKIANLAH INDAHNYA KEKUASAAN ALLAH KE ATAS SESUATU.................

Selasa, 8 Disember 2009

MOTIVATION

MY MOTIVATION…………


CONFIDENCE…. It is not the mountain we conquer but ourselves….
WINNING… to be successful, you have to develop ahunger for it…..
TENACITY… giving up is ultimate tragedy….
IDEA… Idea comes when you are not aware….
QUALITY… when a man is no longer anxious to do better than well, he is done for……
IMITATION… no man ever yet became great by imitation….
TIME… Never put off till tomorrow what you can do today…..
ADVICE… Give help rather than advice….
INNOVATION… Success or failure is often determined on the drawing board…
WISDOM… wisdom is to understand that the world is ever-changing…..
TEAMWORK… where there is unity there is always victory….
EDUCATION… When the student is ready, the master appears….

Isnin, 23 November 2009

cinta....

CINTA

Cinta……
Apa maknanya itu…
Apa yang dicintai….
Apa yang menyitai….

Cinta….
Ia datang dan pergi…
Datang ibarat angin yang bertiup…
Pergi ibarat taufan yang melanda….

Cinta…
Adakah ia boleh di ertikan kejam….
Apakah yang mengatakan ia adalah kejam..
Apakah jalan penyelesaiannya….?

Cinta..
Carilah cinta yang sejati…
Yang hanya ada pada yang esa….
Carilah cinta yang hakiki….
Yang hanya ada padanya… ALLAH…

Cinta…
Cinta manusia hanya sementara…
Cinta manusia tidak kekal…
Cinta manusia hanya ada pada yang esa…




HASIL NUKILAN : AZHAR RAMLEE
TAJUK : CINTA
TARIKH :08 NOVEMBER 2009

OH KASIH...

OH KASIH



Oh Kasih……
Kau hadir dalam hidup ku…
Ibarat cahaya yang menerangi bumi…
Menemani diri ku ini……

Oh Kasih…..
Ku mohon maaf dari mu…
Cahaya yang kau terangkan selama ini..
Telah ku padamkan nya….

Oh Kasih……
ku pergi membawa diri……
Mencari keredhaan ilahi…
Tiada kata yang dapat ku ungkapkan lagi..

Oh Kasih..
Ku pergi mencari cinta abadi..
Ku pergi mencari cinta hakiki..
Ku pergi mencari cinta ilahi……..

Oh Kasih….
Salam maaf dari ku…
Salam terima kasih dariku…
Salam akhir dariku…. Kasih….




Hasil nukilan :AZHAR RAMLEE
TAJUK : OH KASIH…..
Tarikh :12.55 am/ 06 november 2009

NASIHAT AL-QAMAH.....5 CARA PILIH SAHABAT

Nasihat al-Qamah: Lima cara pilih sahabat

NASIHAT yang boleh diikuti dalam membina persahabatan ialah sebagaimana pesanan al-Qamah (seorang sahabat Rasulullah saw) kepada anaknya:

1. Pilihlah sahabat yang suka melindungi sahabatnya, dia adalah hiasan diri kita dan jika kita dalam kekurangan nafkah, dia suka mencukupi keperluan.

2. Pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, dia suka menerima dengan rasa terharu, jikalau ia melihat kebaikan yang ada pada dirimu, dia suka menghitung-hitungka n (menyebutnya) .

3. Pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, ia suka menerima dengan rasa terharu dan dianggap sangat berguna, dan jika ia mengetahui mengenai keburukan dirimu ia suka menutupinya.

4. Pilihlah sahabat yang jikalau engkau meminta sesuatu daripadanya, pasti ia memberi, jikalau engkau diam, dia mula menyapamu dulu dan jika ada sesuatu kesukaran dan kesedihan yang menimpa dirimu, dia suka membantu dan meringankanmu serta menghiburkanmu.

5. Sahabat yang jikalau engkau berkata, ia suka membenarkan ucapan dan bukan selalu mempercayainya saja. Jikalau engkau mengemukakan sesuatu persoalan yang berat dia suka mengusahakannya dan jika engkau berselisih dengannya, dia suka mengalah untuk kepentinganmu. Dalam memilih sahabat kita hendaklah memilih sahabat yang baik agar segala matlamat dan hasrat untuk memperjuangkan Islam dapat dilaksanakan bersama-sama sahabat yang mulia.

PANDUAN INTERAKSI

Garis Panduan Interaksi Muslimin Dan Muslimat

1.0 Muqaddimah

Di dalam Surah Az-Zariyat, Allah menjelaskan secara umum bahawa dia telah menjadikan makhlukNya secara berpasangan. FirmanNya yang bermaksud:

"Dan bagi setiap sesuatu, Kami telah ciptakan secara berpasangan."

Bagi memakmurkan dunia, Allah telah ciptakan pula makhluk manusia selaku pentadbir dunia ini secara berpasangan lelaki dan perempuan. FirmanNya yang bermaksud:

"Wahai manusia, Kami telah ciptakan kamu (secara berpasangan) dari jenis lelaki dan perempuan."

Pada masa yang sama, makhluk manusia yang berpasangan ini dibebankan pula dengan amanah dakwah Islam. Amanah ini merupakan satu tanggungjawab yang dipikulkan secara sama rata samada lelaki mahu pun perempuan. FirmanNya yang bermaksud:

"Orang-orang mukmin lelaki dan orang-orang mukmin perempuan itu saling mambantu menjalankan tugas menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang mungkar."

Dalam menunaikan amanah amar ma'ruf dan nahi mungkar itu tadi, sudah tentu mereka memerlukan kepada perhubungan dua hala antara lelaki dan perempuan. Mereka akan saling berinteraksi dan berkomunikasi di antara satu sama lain. Bagi menjamin da'wah tidak tercemar dan agama terus tersebar, maka Islam sebagai agama yang syumul turut membari garis panduan dan tunjuk ajar bagaimana muslimin dan muslimat berinteraksi antara sesama mereka. Mereka juga diberi tunjuk ajar bagaimana berinteraksi dengan orang-orang yang berada di sekeliling mereka bagi mencapai matlamat da'wah dan mengelak ruang fitnah.

2.0 Objektif Kertas Kerja

Kertas ini akan cuba melihat perkara di atas dengan memberi tumpuan kepada beberapa aspek yang menyentuh realiti da'wah di muka bumi UK dan Eire ini. Ia akan merangkumi aspek:

i) Interaksi sesama saf jemaah
ii) Interaksi dengan individu lain di luar jemaah
iii) Interaksi dengan non-muslim

Sejauh penelitian yang dilakukan terhadap teks Al-Quran dan As-Sunnah, tidak ditemui secara khusus teks yang menyentuh tentang tiga aspek di atas. Tetapi sebagai satu garis panduan umum untuk dijadikan asas perbincangan, ia bolehlah dirujuk kepada beberapa firman Allah s.w.t. seperti berikut:-

1. Surah An-Nur: 30-31
2. Surah Al-Ahzab: 52
Di dalam Surah An-Nur ayat 30 dan 31, Allah berfirman yang bermaksud:

"Katakanlah kepada lelaki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangan mereka dan memelihara kemaluan mereka yang demikian itu lebih suci."

"Katakanlah kepada wanita beriman: Hendaklah mereka menjaga pandangan mereka dan menahan kemaluan mereka dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dada mereka dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali kepada suami mereka atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka atau anak suami mereka atau saudara lelaki mereka atau anak-anak saudara lelaki mereka atau anak-anak saudara perempuan mereka atau wanita-wanita Islam atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekelian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung."

Seterusnya dalam Surah Al- Ahzab, ayat 53, Allah berfirman yang bermaksud:

"Dan bila mana kamu meminta sesuatu kepada mereka (isteri-isteri Rasulullah) maka mintalah dari belakang hijab."

Pada kedua-dua ayat Surah An-Nur tadi, Allah telah menjelaskan garis panduan dan tatacara pergaulan antara orang-orang mukmin lelaki dan orang-orang mukmin perempuan. Secara rumusannya Allah menggesa kedua-dua golongan tadi supaya masing-masing menjaga pandangan (samada dengan menundukkan pandangan mahupun memalimngkan ke arah lain) daripada melihat perkara-perkara yang tidak halal untuk dipandang. Gesaan menjaga pandangan ini pula telah dilanjutkan dengan arahan supaya menjaga kehormatan kerana kedua-duanya mempunyai hubungan rapat. Dari mainan pandangan mata akan menghasilkan desakan kejiwaan yang tidak baik. Dalam erti, bila mana sesebuah masyarakat menjaga pandangan dari melihat perkara mungkar, maka masyarakat tersebut akan terpelihara daripada terjerumus ke dalam jurang kemusnahan dan hilangnya penghormatan diri.

Atas dasar inilah, Islam melarang lelaki dan wanita yang bukan mahram berpandangan antara satu sama lain justeru dibimbangi mendatangkan fitnah yang boleh mendorong kepada gejala kerosakan akhlaq yang lebih besar seperti penzinaan dan seumpamanya. Namun bagi pandangan yang tidak disengajakan ia tidak mendatangkan sebarang dosa, sebagaimana yang dimaksudkan dari sabda Rasulullah kepada Saidina Ali: "Hai Ali, janganlah engkau menyusuli pandangan pertamamu dengan pandangan kedua, kerana pandangan pertama untukmu (dimaafkan) sementara pandangan kedua pula adalah atasmu (berdosa)."

Daripada keterangan-keterangan tadi, jelas bagaimana Islam mengajar kita supaya menjaga pandangan kerana natijah dari pertembungan pandangan akan mendatangkan gangguan perasaan dan emosi yang mengajak untuk terus mengenali dan menyusuri lebih lanjut. Dengan demikina, kita lihat ulama' salaf menyifatkan pandangan mata sebagai panah yang berbisa sebagaimana pepatah Melayu juga pernah menyebut "dari mata turun ke hati".
Suruhan agar merendahkan pandangan sebenarnya bertujuan supaya jiwa dan hati setiap mukmin sentiasa terjaga dari gangguan dan noda yang boleh merosakkan hubungan kejiwaan dengan Allah s.w.t.

Seterusnya jika dilihat pula kepada tuntutan-tuntutan bagi para mukminat dalam ayat 31 tadi, mereka bukan sahaja dituntut supaya menjaga pandangan dan memelihara kehormatan, namun lebih dari itu mereka dituntut supaya memakai pakaian yang menutup aurat dan tidak menzahirkan perhiasan kecuali kepada mahramnya. Gesaan ini berjalan seiring dengan tuntutan di atas tadi kerana semuanya itu jika diabaikan salah satu daripadanya, akan menyumbang kepada berlakunya kemusnahan dalam masyarakat.

Kedua-dua ayat tadi meskipun tidak menyentuh secara langsung tajuk perbincangan kita, namun beberapa panduan darinya dapat dipetik dan ia akan disentuh selepas selesai perbincangan umum terhadap maksud-maksud yang dikehendaki dari ayat-ayat berkaitan.

Ayat 53 surah Al-Ahzab secara keseluruhannya pula mengajar orang-orang yang beriman tatacara bertamu dan mengunjungi undangan Rasulullah s.a.w. Allah juga menjelaskan tatacara berinteraksi dengan para isteri Rasulullah s.a.w.. Ini dijelaskan menerusi ayat yang telah dipetik sebentar tadi yang bermaksud: "Dan jika kamu memiinta sesuatu kepada mereka, maka mintalah dari belakang hijab. Itulah yang lebih membersihkan hati kamu dan hati mereka."

Melalui firman ini Allah s.w.t. menjelaskan bagaimana cara berhubung dan berinteraksi antara lelaki ajnabi (bukan mahram) dengan para isteri Rasulullah s.a.w. (samada meminta sesuatu hajat atau menanyakan sesuatu) melalui belakang hijab. Arahan ini menurut Al-Qurtubi, meskipun ia berkait langsung dengan isteri-isteri Rasulullah namun terpakai kepada para muslimat kesemuanya.

Arahan itu tadi menggesa supaya interaksi yang berlaku antara muslimin dan muslimat (yang ajnabi) dilakukan dengan syarat 'berhijab'.

Hijab merupakan satu batasan yang telah ditentukan oleh syara' membatasi perhubungan antara lelaki dan perempuan. Ia merupakan pendinding menjamin interaksi boleh berlaku tetapi mesti berasaskan hijab. Ia tidak membawa maksud perhubungan tidak boleh berlaku, sebaliknya ia boleh terjadi, namun ia mestilah berasaskan hijab. Bagaimana boleh dijelaskan pengertian hujab di sini?

Ayat yang berkaitan dengan gesaan hijab atau menghubungi isteri Nabi melalui hijab hanya terdapat di dalam Surah Al-Ahzab. Sebelum ayat 53 ini, terdapat satu gesaan lain yag berkaitan rapat dengan topik ini iaitu ayat 33. Di dalam ayat 33 ini, Allah menggesa isteri Nabi dan para mukminat agar tidak berhias dengan perhiasan jahiliah. Selepas ayat 53 ini pula Allah, terdapat satu lagi ayat yang juga berkaitan dengan persoalan hijab, iaitu ayat 59. Menerusi ayat 59 Allah menggesa para isteri Nabi dan para mukminah agar melabuhkan jilbab/tudung mereka. Kedudukan ayat-ayat yang saling berkaitan ini mungkin akan dapat memberi gambaran sebenar pengertian hijab yang dimaksudkan oleh ayat 53 surah Al-Ahzab.

Suatu yang agak ketara dan sukar diterima kalau ayat 53 difahami bahawa para sahabat berinteraksi dengan isteri Nabi bagaikan berinteraksi dengan dinding. Mereka bukan bercakap dengan dinding. Kalaulah dinding itu yang dimaksudkan sebagai hijab, maka mungkinkah ia dibawa ke mana-mana dan pada setiap kali mereka ingin bercakap, dinding itu dibuka. Pada logiknya, ia bukan bermaksud begitu, sebaliknya mereka berkata-kata dan isteri nabi pun berkata-kata. Mereka bertanya dan isteri nabi memberi respond. Tinggal lagi ia berlaku dalam suasana hijab. Suasana dimana mereka dilarang berhias dan mengenakan wangian yang mengancam dan memperdengarkan bunyian perhiasan yang memungkinkan dibaca gaya gerak dan rentak mereka. Juga dalam keadaan masing-masing menjaga setiap butiran kata-kata supaya ianya tiada mendatangkan suasana yang boleh merangsangkan hubungan yang tidak islamik.

Kesimpulan ini ada asasnya kerana ayat yang berkaitan dengan hijab ini diletakkan di dalam surah Al-Ahzab. Surah ini adalah surah yang begitu dominan membicarakan perang Al-Ahzab. Kupasan ayatnya adalah dalam semangat jihad dan peperangan. Ini memberi pengertian bahawa hijab di sini tidak mungkin dimaksudkan dengan dinding dan tabir yang mesti digunakan pada setiap kali mereka berinteraksi. Ia sebaliknya mengandungi unsur-unsur spiritual dan penjagaan adab sertakan meraikan suasana. Unsur-unsur spiritual yang dimaksudkan ialah seperti berasaskan prinsip taqwa dan iman. Penjagaan adab pula seperti menjaga mata, menundukkan pandangan, menjaga aurat dan susila berwangi-wangian. Meraikan suasana ialah seperti bertemu di waktu yang sesuai dan tidak berseorangan yang boleh menimbulkan fitnah.

Setelah Allah s.w.t. mendatangkan arahan sedemikian, ia tidak didatangkan hukum semata-mata namun sebaliknya menyusulkan pula sebab hukum atau apa yang dinamakan sebagai 'illat' (sebab mengapa sesuatu hukum ditentukan). Dalam firmanNya yang menyusul kemudian, Allah menyebutkan yang bermaksud : "Dengan demikian ia akan membersihkan hati kamu dan hati mereka". Dengan erti bilamana interaksi dan hubungan itu berlaku dalam bentuk demikian, ia akan membersihkan hati kamu bersama, lebih terjaga kehormatan kamu dan lebih terhindar dari ruang fitnah.

Jika tata susila tadi dituruti dalam bermuamalah dan berinteraksi antara muslimin dan muslimat, maka akan terjaminlah keharmonian dan ketulusan hubungan serta terhindarlah dari ruang fitnah dan tohmahan. Demikian maksud tiga petikan ayat Al-Quran, yang secara tidak langsung menyentuh tajuk perbincangan ini.

Secara rumusannya bolehlah disebutkan bahawa interaksi dan komunikasi yang berlaku antara muslimin dan muslimat yang ajnabi sepatutnya meraikan beberapa syarat seperti berikut:
1) Menjaga pandangan masing-masing
2) Menjaga adab-adab berpakaian di dalam Islam
3) Menjaga adab-adab percakapan
4) Meraikan suasana


3.0 Perincian Topik

Sebagaimana yang telah disebutkan di peringkat awaltadi, perincian terhadap topik ini akan dilihat daripada beberapa aspek dan isu seperti berikut:-

3.1 Pertama : Interaksi Sesama Saf Jamaah

Dalam menjalankan kerja-kerja Islam dan kehidupan berjemaah, sudah tentunya timbul keperluan untuk berinteraksi antara muslimin dan muslimat. Hubungan dan interaksi tersebut tidak berlaku kecuali atas keperluan untuk menunaikan amanah jamaah dan membereskan segala tuntutannya.

Untuk itu ia berlaku di berbagai-bagai tempat dan peringkat serta melalui berbagai-bagai media interaksi. Kadang-kadang dalam majlis yang agak rasmi seperti mesyuarat, pertemuan-pertemuan mingguan, bulanan dan seumpamanya, lalu bersapa antara satu sama lain. Sebagaimana juga kadang-kadang interaksi berlaku secara lisan atau tulisan, samada dengan menggunakan telefon, e-mail dan lain-lain.

Namun kesemuanya itu diikat dengan segala tatasusila dan peraturan yang disebutkan tadi. Lebih-lebih lagi bila mana yang terlibat adalah anggota jamaah Islam yang menjunjung amanah amal Islami. Dengan kata lain, bila mana berlaku interaksi dengan anggota jamaah, muslimin dan muslimat seharusnya masing-masing menjaga pandangan dari berpandangan secara tidak munasabah antara satu sama lain. Selain itu kita seharusnya juag menjaga butiran perkataan yang digunakan supaya ianya tidak melibatkan yang tidak sesuai seperti gurauan dan seumpamanya. Gaya bahasa dan lenggok suara yang digunakan juga tidak sepatutnya sengaja dilunakkan. Pendeknya biar percakapan tersebut ringkas, padat, bermanfaat dan mencapai matlamat.

Selanjutnya, dalam berinteraksi seboleh mungkin terdapat hijab yang boleh mengalang berlakunya pandangan terus dan langsung antara muslimin dan muslimat. Dengan demikian antara amalan biasa yang berlaku di kalangan sahabat-sahabat jamaah adalah dengan menggunakan tabir semasa berkomunikasi. Namun bila amalan ini mula terpakai, terdapat pula anggapan yang keterlaluan bila mana terdapat di kalangan anggota jamaah yang mengambil sikap untuk tidak mahu berinteraksi kecuali di belakang tabir kerana yang selainnya dianggap tidak syar'ie. Kita seharusnya sedar bahawa dalam beberapa realiti tertentu kadang-kadang amalan tersebut tidak mungkin berlaku, seperti misalnya pengendalian mesyuarat yang diadakan di bilik-bilik tutorial, bilik-bilik mesyuarat dan seumpamanya. Dalam keadaan sebegini tabir tidak mungkin sama sekalidapat digunakan, anmun mesyuarat mesti juga berlangsung. Menghadapi realiti ini, Islam tidak sepatutnya dilihat sebegitu 'rigid' sehingga tidak memberi sebarang keluasan. Namun seharusnya mesyuarat tersebut terus berjalan dalam suasana terkawal dan terjaga di mana kesemua ahlinya menjaga adab-adab berpandangan dan berinteraksi sebagaimana yang dijelaskan sebentar tadi.

Selain pertemuan rasmi seperti di atas, kadang-kadang interaksi juga berlaku secara tidak langsung, misalnya semasa berlangsungnya program terdapat keperluan untuk mendapatkan atau memberikan maklumat antara sahabat-sahabat yang terlibat. Tidaklah bersalahan untuk mereka berinteraksi sekadar memenuhi keperluan semasa yang mendesak, walaupun tanpa menggunakan sebarang tabir, kerana yang menjadi hijab di antara mereka ialah adab dan tatasusila yang mereka awasi semasa berinteraksi. Dengan menjaga pandangan masing-masing semasa nerinteraksi sudah dikira sebagai mempunyai hijab di antara mereka.

Selain interaksi lisan dan berdepan antara mulsimin dan muslimat, kadang-kadang ianya juga melibatkan interaksi lisan melaui telefon, interaksi melalui note, surat, e-mail dan seumpamanya. Dalam apa keadaan sekalipun syarat dan keperluan yang disebutkan tadi mesti dijaga kerana jika tidak tidak kerana tugas dan amanah amal Islami yang kita pikul, tidak akan ada sebab dan alasan yang mengharuskan kita berhubung dan berinteraksi antara satu sama lain. Jangan pula oleh kerana kita mempunyai peluang berinteraksi maka kita pula mengambil peluang untuk berinteraksi secara tidak syari'e, kerana sememangnya ruang untuk berlaku demikian amat luas dan senang. Dari itu amanah dan ketaqwaan dalaman adalah yang menjadi benteng kepada jatidiri anggota jamaah.

Pendeknya Islam telah mengemukakan beberapa prinsip asas dalam berinteraksi namun pemakaiannya terhenti kepada keperluan, kebijaksanaan dan tuntutan yang ada. Salagimana interaksi yang berlaku meraikan prinsip yang dikemukan, selagi itulah ianya boleh disifatkan sebagai syari'e sekalipun berlaku dengan beberapa bentuk pengubahsuaian yang sesuai dengan keperluan dan realiti semasa yang wujud.

3.1 Kedua : Interaksi antara muslimin dan muslimat di luar jamaah2

Dalam berinteraksi sesama muslimin dan muslimat di luar jamaah, 3 perkara pokok mesti sentiasa diikuti, iaitu:

1) Niat
Di dalam apa jua keadaan dan situasi ia mestilah diniatkan kerana Allah taala.

2) Matlamat
Tujuan sebenar interaksi mestilah jelas dan hanya melibatkan perkara-perkara yang perlu dan diharuskan di dalam Islam, contohnya perubatan, pembelajaran, perbincangan kes dan soal-soal pengurusan yang bertepatan dengan syara'.

3) Cara / Method
Suara dan gerak geri mempunyai peranan utama di dalam interaksi, samada secara fizikal atau melalui alat-alat komunikasi. Matlamat tidak mengharuskan cara. Garis panduan asas mesti sentiasa diikuti, antaranya termasuklah:

i) menjaga pandangan
ii) memelihara aurat
iii) bersuara dengan intonasi yang formal atau yang sepatutnya
iv) mengawal gerak geri agar berpandanan dengan tujuan
v) bertutur dengan perkara yang perlu sahaja

Dalam menentukan sejauh mana interaksi kita tidak melewati batas-batas syara', diperturunkan di sini 2 kaedah hukum seperti mana yang digariskan oleh para ulama' fiqh:

1) Sesuatu perkara yang dilarang atau diharamkan di dalam garis panduan umum boleh menjadi harus apabila wujud keperluan yang munasabah (darurat). Contohnya memperlihatkan aurat di dalam rawatan perubatan atau sebagai bukti di dalam mahkamah.

2) Sesuatu perkara yang harus boleh menjadi haram apabila wujud kemungkinan timbulnya fitnah samada di pihak muslimin, muslimat atau kedua-duanya. Sesungguhnya kejahatan fitnah itu lebih buruk gejalanya daripada membunuh.

Perhatian:

Seringkali kita menerima sapaan atau tegurandari seorang yang kurang arif dengan garis panduan umum di atas. Jawablah sekadar perlu untuk mengetahui tujuannya. Jika tiada apa-apa keperluan yang munasabah, minta izin untuk beredar. Seandainya tujuannya penting atau menepati syara', tetapi institusi sekeliling boleh menimbulkan fitnah, cuba untuk tangguhkan perbincangan ke suatu masa dan keadaan yang tiada faktor-faktor tersebut.

3.3 Ketiga : Interaksi dengan orang bukan Islam
Secara umumnya, kita sebagai orang yang arif mengenai hukum asas dalam berinteraksi mesti berpegang kepada garis panduan yang telah ditetapkan dan seboleh-bolehnya menerangkan atau menyampaikan kepada orang yang bukan Islam yang kita berinteraksi dengannya. Inilah masanya kita mempamerkan keindahan dan keunikan Islam dalam memelihara umatnya dari gejala sosial.

Beberapa kelonggaran diberikan, asal tidak menjatuhkan maruah kita atau merendahkan imej Islam, di dalam beberapa keadaan yang subjektif, antaranya:

1) Tiada peluang untuk menerangkan prinsip-prinsip interaksi Islam.
2) Jika berpegang kepada prinsip-prinsip umum boleh menganiaya orang bukan Islam tersebut.
3) Jika situasi yang dialami termasuk di dalam kategori darurat.

Ahad, 8 November 2009

SEPULUH SEBAB DOA KITA DITOLAK

1. KAMU MENGENAL ALLAH, TETAPI KAMU TIDAK TUNAIKAN HAK-HAKNYA.

2. KAMU BERKATA BAHAWA KAMU CINTA KEPADA RASULLUAH S.A.W TETAPI KAMU TINGAL SUNNAHNYA.

3. KAMU TELAH MEMBACA AL-QURAN TETAPI KAMU TIDAK AMAL DENGANNYA..

4. KAMU TELAH MENGGUNAKAN NIKMAT-NIKMAT ALLAH, TETAPI KAMUTIDAK BERSYUKUR PADANYA..

5. KAMU TELAH BERKATA BAHAWA SYAITAN ITU MUSUH KAMU, TETAPI KAMU TIDAK MENENTANGNYA.

6. KAMU TELAH BERKATA BAHAWA SYURGA ITU BENAR, TETAPI KAMU TIDAK BERAMAL UNTUKNYA.

7. KAMU TELAH BERKATA BAHAWA NERAKA ITU BENAR, TETAPI KAMU TIDAK LARI DARINYA.

8. KAMU TELAH BERKATA BAHAWA MATI ITU BENAR, TETAPI KAMU TIDAK BERSEDIA UNTUK MENGHADAPINYA…

9. KAMU BANGUN DARI TIDUR LALU KAMU MENCERITAKAN SEGALA KEAIBAN ORANG LAIN TETAPI KAMU LUPA TENTANG KEAIBAN KAMU SENDIRI.

10. KAMU KEBUMIKAN MAYAT SAHABAT KAMU, KAMU TIDAK PERNAH MENGAMBIL IKHTIBAR DARI KEMATIAN NYA……..

TEMAN.. TEMAN..

TEMAN……


Teman..
Disini bermulanya satu pertemuan…
Disini kita berkumpul bersama…
Disini berakhirnya kisah kita…

Teman…
Ingatilah daku dalam ingatanmu..
Ingatilah peristiwa kita lalui bersama..
Ingatilah segala-segalanya….
Moga ia mekar dalam kenangan bersama..

Teman…
Bersama kita harungi pejuangan ini….
Berjuang demi mencapai cita yang satu..
Berjuang hingga ke titisan yang akhir…


Teman…
Hidup ini hanya sementara…
Andainya aku pergi dulu…..
Ku memohon maaf dari mu…

Teman…
Kiranya waktu sekejap itu mejadi kenangan yang terakhir…
Ingatilah diriku selagi engkau mampu…

Teman…
Jika masa mendatang memisahkan kita..
Setelah bertahun keakraban yang telah dibina…
Ukirlah secebis tentang diriku ini di hati mu….
Agar nanti tika bersua engkau masih mengiti diriku ini……








Hasil nukilan : AZHAR RAMLEE
Tajuk : TEMAN…..
Tarikh : 2.01 a.m /06 november 2009

Isnin, 19 Oktober 2009

Ibuku


Ni gambar hari ibu.....Mak tengah makan kek.............sedap........kak ina beli nyami......nyami

Ayahku

ADIK KU

Ini kenangan sambutan hari lahir asyraf yang ke 16 tahun.....Selamat Hari Lahir...........

ETIKA PERGAULAN

ETIKA PERGAULAN DAN BATAS PERGAULAN DI ANTARA LELAKI DAN WANITA MENURUT ISLAM.
1. Menundukkan pandangan: ALLAH memerintahkan kaum lelaki untuk menundukkan pandangannya, sebagaimana firman- NYA;
Katakanlah kepada laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. (an- Nuur: 30)

Sebagaimana hal ini juga diperintahkan kepada kaum wanita beriman, ALLAH berfirman;
Dan katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. (an- Nuur: 31)

2.Menutup Aurat; ALLAH berfirman;
dan jangan lah mereka mennampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung ke dadanya. (an-Nuur: 31)

Juga Firman-NYA; Hai nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri- isteri orang mukmin: Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah dikenali, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (an-Nuur: 59).

Perintah menutup aurat juga berlaku bagi semua jenis. Dari Abu Daud Said al-Khudri r.a. berkata: Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seseorang lelaki memandang aurat lelaki, begitu juga dengan wanita jangan melihat aurat wanita.

3.Adanya pembatas antara lelaki dengan wanita; Kalau ada sebuah keperluan terhadap kaum yang berbeza jenis, harus disampaikan dari balik tabir pembatas. Sebagaimana firman-NYA;
Dan apabila kalian meminta sesuatu kepada mereka (para wanita) maka mintalah dari balik hijab. (al-Ahzaab: 53)

4.Tidak berdua-duaan Di Antara Lelaki Dan Perempuan; Dari Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya. (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)
Dari Jabir bin Samurah berkata; Rasulullah SAW bersabda: Janganlah salah seorang dari kalian berdua-duan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya. (Hadis Riwayat Ahmad & Tirmidzi dengan sanad yang sahih)

5.Tidak Melunakkan Ucapan (Percakapan): Seorang wanita dilarang melunakkan ucapannya ketika berbicara selain kepada suaminya. Firman ALLAH SWT;
Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (berkata-kata yang menggoda) sehingga berkeinginan orang yang ada penyakit di dalam hatinya tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik. (al-Ahzaab: 32)

Berkata Imam Ibnu Kathir; Ini adalah beberapa etika yang diperintahkan oleh ALLAH kepada para isteri Rasulullah SAW serta kepada para wanita mukminah lainnya, iaitu hendaklah dia kalau berbicara dengan orang lain tanpa suara merdu, dalam pengertian janganlah seorang wanita berbicara dengan orang lain sebagaimana dia berbicara dengan suaminya. (Tafsir Ibnu Kathir 3/350)

6.Tidak Menyentuh Kaum Berlawanan Jenis; Dari Maqil bin Yasar r.a. berkata; Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik daripada menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginnya. (Hadis Hasan Riwayat Thabrani dalam Mujam Kabir)

Berkata Syaikh al-Abani Rahimahullah; Dalam hadis ini terdapat ancaman keras terhadap orang- orang yang menyentuh wanita yang tidak halal baginya. (Ash-Shohihah 1/448) Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh wanita meskipun dalam saat-saat penting seperti membaiat dan lain- lainnya. Dari Aishah berkata; Demi ALLAH, tangan Rasulullah tidak pernah menyentuh tangan wanita sama sekali meskipun saat membaiat. (Hadis Riwayat Bukhari)

Inilah sebahagian etika pergaulan lelaki dan wanita selain mahram, yang mana apabila seseorang melanggar semuanya atau sebahagiannya saja akan menjadi dosa zina baginya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW; Dari Abu Hurairah r.a. dari Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya ALLAH menetapkan untuk anak adam bahagiannya dari zina, yang pasti akan mengenainya. Zina mata dengan memandang, zina lisan dengan berbicara, sedangkan jiwa berkeinginan serta berangan- angan, lalu farji yang akan membenarkan atau mendustakan semuanya. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim & Abu Daud) Padahal ALLAH SWT telah melarang perbuatan zina dan segala sesuatu yang boleh mendekati kepada perbuatan zina. Sebagaimana Firman- NYA;
Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan jalan yang buruk. (al-Isra: 32)

COUPLE DALAM ISLAM

Bercouple Bukan Budaya Umat Islam

BERCOUPLE, setiap kali kita mendengarnya akan terlintas di benak kita sepasang insan yang sedang mabuk cinta dan dilanda asmara Salingmengungkapkan rasa sayang serta rindu, yang kemudiannya memasuki sebuah biduk pernikahan. Lalu kenapa harus dipermasalahkan? Bukankah cinta itu fitrah setiap anak adam? Bukankah setiap orang memerlukan masa penyesuaian sebelum pernikahan? CINTA, Fitrah Setiap Manusia, MANUSIA diciptakan oleh ALLAH SWT dengan membawa fitrah (instinct) untuk mencintai lawan jenisnya. Sebagaimana firman-NYA;
Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah lading. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi ALLAH lah tempat kembali yang baik (Syurga). (Ali Imran: 14).
Berkata Imam Qurthubi: ALLAH SWT memulai dengan wanita kerana kebanyakan manusia menginginkannya, juga kerana mereka merupakan jerat-jerat syaitan yang menjadi fitnah bagi kaum lelaki, sebagaimana sabda Rasulullah SAW;
Tiadalah aku tinggalkan setelahku selain fitnah yang lebih berbahaya bagi lelaki daripada wanita. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah)
Oleh kerana cinta merupakan fitrah manusia, maka ALLAH SWT menjadikan wanita sebagai perhiasan dunia dan nikmat yang dijanjikan bagi orang-orang beriman di syurga dengan bidadarinya.
Dari Abdullah bin Amr bin Ash r.a. berkata; Rasulullah SAW bersabda; Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah. (Hadis Riwayat Muslim, NasaI, Ibnu Majah, Ahmad, Baihaqi)
ALLAH berfirman;
Di dalam syurga-syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik. (ar-Rahman: 70)
Namun, Islam tidak membiarkan fitnah itu mengembara tanpa batasannya. Islam telah mengatur dengan tegas bagaimana menyalurkan cinta, juga bagaimana batasan pergaulan antara dua insan berlawanan jenis sebelum nikah, agar semuanya tetap berada pada landasan etika dan norma yang sesuai dengan syariat.

Ahad, 18 Oktober 2009

BISMILLAH........

Berkat Membaca Bismillah



Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan.
Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya.
Suaminya berkata sambil mengejak, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."

Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata : "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu."
Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini." Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.

Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan."
Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja.

ANAK SOLEH

Anak Yang Soleh

Pada masa dahulu ada seorang pemuda yang bernama Ra'i. Kerjanya setiap hari adalah mengembala kambing. Setiap hari apabila dia pulang ke rumah ia akan memerah susu kambing untuk dihidangkan kepada orang tuanya dan sesudah orang tuanya minum, barulah susu kambing yang selebihnya diberikan kepada anak-anak dan isterinya.

Pada suatu hari Ra'i membawa kambingnya jauh daripada tempat biasa.Dia terlambat pulang kerana asyik dengan kambing-kambingnya dan apabila disedarinya hari sudah mulai gelap. Dia dengan segera membawa pulang kambing-kambingnya. Apabila tiba di rumahnya hari sudah larut malam kerana perjalanan yang jauh. Tanpa membuang masa, dia segera mencari kedua orang tua yang di kasihinya dan alangkah terkejutnya apabila dia mendapati kedua-dua orang tuanya sudah nyenyak tidur. Ra'i segera ke kandang kambing dan terus memerah susu. Di dalam hati dia berkata "Mungkin setelah selesai aku memerah susu, ibu dan ayahku akan bangun dari tidurnya". Apabila susu sudah sedia dihidangkan, ia segera pergi mendapat kedua orang tuanya, tetapi ternyata kedua orang tuanya masih lagi tidur.

Setelah ditunggu-tunggunya ternyata orang tuanya tidak juga bangun. Ra'i mula bimbang dan berfikir di dalam hatinya "Adakah aku harus mengejutkan mereka?" fikirnya lagi "Oh tidak, tidak sopan mengejutkan orang yang sedang tidur". Ia sungguh menyesal kerana terlalu leka dengan kambingnya menyebabkan orang tuanya tidur tanpa sempat minum susu seperti sebelumnya. Tiba-tiba, anak- anaknya terjaga dari tidur dan mereka menangis meminta susu kerana lapar disebabkan mereka tidur sebelum sempat meminum susu. Ra'i tetap mempertahankan bahawa susu tersebut tidak boleh diberikan kepada anak-anaknya sebelum orang tuanya minum terlebih dahulu. Setelah puas memujuk, anak-anaknya tetap tidak mahu berhenti daripada menangis. Diberinya air, tetapi anak-anaknya terus menangis dan tetap mahu minum susu yang telah disediakan untuk orang tuanya..

Walaupun keadaan bising disebabkan tangisan anak-anaknya, kedua-dua orang tuanya tidak juga bangun dari tidur mereka. Ra'i berfikir mungkin Allah hendak menguji kesabarannya dan sejauh mana ketaatannya kepada orang tuanya. Apabila fajar menyinsing barulah ibu bapanya sedar dari tidur mereka dan Ra'i segera menyerahkan susu yang diperahnya pada malam tadi.

Begitulah sifat seorang anak yang soleh dan taat kepada orang tuanya walaupun anaknya sendiri menangis kelaparan ia tetap mempertahankan dan ibu bapa mesti di utamakan.

Sabtu, 17 Oktober 2009

Isnin, 12 Oktober 2009

SOLAT

Solat merupakan tiang agama:

Jika iman diibaratkan akar tunjang bagi pokok, solat pula ialah batangnya. Kalau hendak mendirikan sebuah rumah, perlu ada tapak dan tiang-tiang serinya. Rumah tidak akan dapat dibangunkan kalau tidak ada tiang serinya. Begitulah Islam, tidak akan dapat dibangunkan jika solat tidak didirikan. Sebab itu dikatakan, solat adalah tiang agama.

Sesiapa yang mendirikan solat, maka dia telah mendirikan agama. Sesiapa yang meninggalkan solat, maka dia telah meruntuhkan agama. Jadi, sekiranya kita memperumpamakan Islam itu sebagai rumah, maka Islam yang global itu umpama rumah yang serba lengkap. Mempunyai atap,tiang, dinding dan ada segalanya, maka tiang kepada Islam itu adalah solat.

Sekiranya kita hendak membina Islam yang syumul, solat merupakan perkara pertama yang harus kita perkemaskan. Segala kerja kita dalam apa-apa bidang sekalipun sekiranya solat tidak kemas dan dicuaikan, maka kerja-kerja kita itu tidak membuahkan hasil yang baik. Kita sibuk dengan kerja, peranan dan khidmat sedangkan waktu itu kita semakin cuai dengan solat. Ertinya kita tertipu dalam hidup.

Solat merupakan amalan yang mula-mula dihisab di akhirat:

Solat merupakan perkara pertama yang diperiksa di akhirat. Jika solat baik dan sempurna, maka mudahlah pemeriksaan pada amalan-amalan selepasnya. Jika ia baik, baiklah amalan-amalan yang lain. Sebaliknya, jika solat tersangkut, maka tersangkutlah amalan-amalan yang lain.

Daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda yang maksudnya :
"Sesungguhnya yang paling mula-mula dihisab pada seorang hamba di hari Kiamat daripada amalannya ialah solat . Sekiranya solatnya baik, maka dia akan berjaya dan selamat. Sekiranya solatnya rosak, maka dia akan kecewa dan rugi &ldots;.."
(Riwayat At Tirmizi, An Nasaei dan Ibnu Majah ).

Mengandungi ikrar setiap hamba:

Di dalam solat ada ikrar yang dilakukan oleh setiap yang mengerjakannya kepada Allah SWT. Solat yang pertama adalah ikrar yang mula-mula sekali dibuat oleh hamba kepada Tuhannya. Solat yang kedua, ketiga dan seterusnya merupakan ikrar pembaharuan sahaja. Inilah kehebatan solat. Kerana sehari semalam ada 5 kali ikrar yang dibuat sebagai taat setia kepada Tuhan.

Ikrar itu jelas di dalam doa iftitah iaitu ketika mengucapkan :
"Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku untuk Allah Tuhan sekalian alam"

Menggambarkan amalan-amalan para malaikat:

Jumlah malaikat yang terlalu banyak itu beribadah kepada Allah dengan cara mereka yang tersendiri. Ada yang asyik sujud, ada pula yang asyik rukuk dan lain-lain. Para malaikat ini kekal dengan satu-satu amalan itu dengan istiqamah. Yang takbir, takbir sahaja. Begitulah yang bertasbih, asyik bertasbih sahaja. Tetapi dalam solat, manusia telah melakukan berbagai-bagai amalan para malaikat. Di sinilah kehebatan manusia berbanding dengan malaikat. Amalan manusia walaupun tidak sebanyak para malaikat tetapi kepelbagaiannya mengatasi amalan malaikat.

Bermacam-macam bentuk ibadah:

Dilihat dari bacaannya sahaja, bacaan solat terdiri daripada pelbagai bentuk yang mengandungi zikir, selawat, ayat Quran, hadis dan lain-lain. Bacaan Fatihah, adalah ayat Quran. Bacaan tahayyat diambil daripada hadis. Dalam solat juga ada tasbih, tahmid dan doa.

Melibat seluruh anggota lahir dan batin:
Solat melibatkan banyak anggota lahir dan batin manusia. Rukun Qalbi, Qauli dan Fi'li telah melibatkan hati, akal dan anggota badan manusia. Rukun Qauli misalnya, melibatkan lidah dan akal. Lidah menyebutnya, akal memahaminya.

Sabtu, 10 Oktober 2009

SOLAT KITA

Apabila solat itu sendiri tidak dapat menjadi pencegah maksiat kepada diri kita, maka benarlah Roh solat itu sendiri tidak dapat meresapi diri manusia yang mendirikan solat itu.

Seseorang muslim yang mengerjakan solat kebiasaannya menempuh tahap-tahap berikut :

1. Tahap ilmu:

Seorang muslim setelah mengetahui kewajipan solat, kemudian mempelajarinya dengan telilti melalui ilmu Fiqh iaitu syarat wajibnya, sahnya, rukun-rukunnya, sunat-sunatnya, perkara-perkara yang membatalkannya dan sebagainya. Tetapi ilmu mengenainya tidak memadai sekiranya tidak disertai keyakinan dan amal.

Ertinya ilmu hendaklah diselaraskan dan diselarikan dengan hati, akal dan perbuatan kita dengan apa yang dikehendaki oleh Allah. Apabila Allah memerintahkan kita mendirikan solat dan memberitahu kita bahawa kejayaan itu terletak pada solat, maka akal kita tidak boleh ragu dan was-was. Akal mesti mengakuinya. Tetapi bila akal sudah yakin, itu belum cukup. Kita mesti pergi ke tahap yang kedua.

2. Tahap kedua: Menundukkan hati

Sekiranya akal kita sudah tahu secara keseluruhan tentang kepentingan solat tapi hati kita masih berat untuk mengerjakannya seolah-olah menganggap solat itu tidak penting. Sebab itu tahap kedua ini dinamakan tahap mujahadah. Iaitu bermujahadah supaya apa yang diselaraskan oleh akal dan ilmu itu juga diakui oleh hati.

Kalau hati sudah tunduk, tandanya apa yang kita buat terasa lazat. Kalau tidak rasa lazat, kalau rasa menderita sahaja, terasa berat untuk mengadap Allah, maka hendaklah bermujahadah bersungguh-sungguh sehinggalah sampai ke peringkat ketiga.

3. Tahap ketiga: Menjadi tabiat dan istiqamah

Maknanya solat itu sudah menjadi amalan dalam hidupnya secara istiqamah. Tidak perlu dipaksa-paksa lagi. Sebab itu di dalam Islam, para ibubapa hendaklah mengajar anak-anak solat seawal umur tujuh tahun lagi dan anak-anak tadi boleh dipukul ketika umur sepuluh tahun dan ke atas sekiranya mereka cuai dan meninggalkannya.

Tujuannya supaya solat itu menjadi tabiat dan kebiasaannya sehingga ke akhir hayat. Kemungkinan juga saudara/ri terasa berat untuk mengerjakan solat kerana tidak merasai kebesaran dan keindahan solat itu sendiri. Bila membicarakan soal solat ini, kita tidak boleh menganggap bahawa kita sedang surut ke belakang semula. Sebenarnya tidak, kerana solat adalah perkara yang penting.

Kalau hendak dilihat pada kepentingan solat adalah seperti berikut :

solat kita


Apabila solat itu sendiri tidak dapat menjadi pencegah maksiat kepada diri kita, maka benarlah Roh solat itu sendiri tidak dapat meresapi diri manusia yang mendirikan solat itu.

Seseorang muslim yang mengerjakan solat kebiasaannya menempuh tahap-tahap berikut :
1. Tahap ilmu:

Seorang muslim setelah mengetahui kewajipan solat, kemudian mempelajarinya dengan telilti melalui ilmu Fiqh iaitu syarat wajibnya, sahnya, rukun-rukunnya, sunat-sunatnya, perkara-perkara yang membatalkannya dan sebagainya. Tetapi ilmu mengenainya tidak memadai sekiranya tidak disertai keyakinan dan amal.

Ertinya ilmu hendaklah diselaraskan dan diselarikan dengan hati, akal dan perbuatan kita dengan apa yang dikehendaki oleh Allah. Apabila Allah memerintahkan kita mendirikan solat dan memberitahu kita bahawa kejayaan itu terletak pada solat, maka akal kita tidak boleh ragu dan was-was. Akal mesti mengakuinya. Tetapi bila akal sudah yakin, itu belum cukup. Kita mesti pergi ke tahap yang kedua.
2. Tahap kedua: Menundukkan hati

Sekiranya akal kita sudah tahu secara keseluruhan tentang kepentingan solat tapi hati kita masih berat untuk mengerjakannya seolah-olah menganggap solat itu tidak penting. Sebab itu tahap kedua ini dinamakan
tahap mujahadah. Iaitu bermujahadah supaya apa yang diselaraskan oleh akal dan ilmu itu juga diakui oleh hati.

Kalau hati sudah tunduk, tandanya apa yang kita buat terasa lazat. Kalau tidak rasa lazat, kalau rasa menderita sahaja, terasa berat untuk mengadap Allah, maka hendaklah bermujahadah bersungguh-sungguh sehinggalah sampai ke peringkat ketiga.
3. Tahap ketiga: Menjadi tabiat dan istiqamah

Maknanya solat itu sudah menjadi amalan dalam hidupnya secara istiqamah. Tidak perlu dipaksa-paksa lagi. Sebab itu di dalam Islam, para ibubapa hendaklah mengajar anak-anak solat seawal umur tujuh tahun lagi dan anak-anak tadi boleh dipukul ketika umur sepuluh tahun dan ke atas sekiranya mereka cuai dan meninggalkannya.

Tujuannya supaya solat itu menjadi tabiat dan kebiasaannya sehingga ke akhir hayat. Kemungkinan juga saudara/ri terasa berat untuk mengerjakan solat kerana tidak merasai kebesaran dan keindahan solat itu sendiri. Bila membicarakan soal solat ini, kita tidak boleh menganggap bahawa kita sedang surut ke belakang semula. Sebenarnya tidak, kerana solat adalah perkara yang penting.

Kalau hendak dilihat pada kepentingan solat adalah seperti berikut :
Solat merupakan tiang agama:

Jika iman diibaratkan akar tunjang bagi pokok, solat pula ialah batangnya. Kalau hendak mendirikan sebuah rumah, perlu ada tapak dan tiang-tiang serinya. Rumah tidak akan dapat dibangunkan kalau tidak ada tiang serinya. Begitulah Islam, tidak akan dapat dibangunkan jika solat tidak didirikan. Sebab itu dikatakan, solat adalah tiang agama.

Sesiapa yang mendirikan solat, maka dia telah mendirikan agama. Sesiapa yang meninggalkan solat, maka dia telah meruntuhkan agama. Jadi, sekiranya kita memperumpamakan Islam itu sebagai rumah, maka Islam yang global itu umpama rumah yang serba lengkap. Mempunyai atap,tiang, dinding dan ada segalanya, maka tiang kepada Islam itu adalah solat.

Sekiranya kita hendak membina Islam yang syumul, solat merupakan perkara pertama yang harus kita perkemaskan. Segala kerja kita dalam apa-apa bidang sekalipun sekiranya solat tidak kemas dan dicuaikan, maka kerja-kerja kita itu tidak membuahkan hasil yang baik. Kita sibuk dengan kerja, peranan dan khidmat sedangkan waktu itu kita semakin cuai dengan solat. Ertinya kita tertipu dalam hidup.
Solat merupakan amalan yang mula-mula dihisab di akhirat:

Solat merupakan perkara pertama yang diperiksa di akhirat. Jika solat baik dan sempurna, maka mudahlah pemeriksaan pada amalan-amalan selepasnya. Jika ia baik, baiklah amalan-amalan yang lain. Sebaliknya, jika solat tersangkut, maka tersangkutlah amalan-amalan yang lain.

Daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda yang maksudnya :
"Sesungguhnya yang paling mula-mula dihisab pada seorang hamba di hari Kiamat daripada amalannya ialah solat . Sekiranya solatnya baik, maka dia akan berjaya dan selamat. Sekiranya solatnya rosak, maka dia akan kecewa dan rugi &ldots;.."
(Riwayat At Tirmizi, An Nasaei dan Ibnu Majah ).

Mengandungi ikrar setiap hamba:

Di dalam solat ada ikrar yang dilakukan oleh setiap yang mengerjakannya kepada Allah SWT. Solat yang pertama adalah ikrar yang mula-mula sekali dibuat oleh hamba kepada Tuhannya. Solat yang kedua, ketiga dan seterusnya merupakan ikrar pembaharuan sahaja. Inilah kehebatan solat. Kerana sehari semalam ada 5 kali ikrar yang dibuat sebagai taat setia kepada Tuhan.

Ikrar itu jelas di dalam doa iftitah iaitu ketika mengucapkan :
"Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku untuk Allah Tuhan sekalian alam"

Menggambarkan amalan-amalan para malaikat:

Jumlah malaikat yang terlalu banyak itu beribadah kepada Allah dengan cara mereka yang tersendiri. Ada yang asyik sujud, ada pula yang asyik rukuk dan lain-lain. Para malaikat ini kekal dengan satu-satu amalan itu dengan istiqamah. Yang takbir, takbir sahaja. Begitulah yang bertasbih, asyik bertasbih sahaja. Tetapi dalam solat, manusia telah melakukan berbagai-bagai amalan para malaikat. Di sinilah kehebatan manusia berbanding dengan malaikat. Amalan manusia walaupun tidak sebanyak para malaikat tetapi kepelbagaiannya mengatasi amalan malaikat.

Bermacam-macam bentuk ibadah:

Dilihat dari bacaannya sahaja, bacaan solat terdiri daripada pelbagai bentuk yang mengandungi zikir, selawat, ayat Quran, hadis dan lain-lain. Bacaan Fatihah, adalah ayat Quran. Bacaan tahayyat diambil daripada hadis. Dalam solat juga ada tasbih, tahmid dan doa.

Melibat seluruh anggota lahir dan batin:
Solat melibatkan banyak anggota lahir dan batin manusia. Rukun Qalbi, Qauli dan Fi'li telah melibatkan hati, akal dan anggota badan manusia. Rukun Qauli misalnya, melibatkan lidah dan akal. Lidah menyebutnya, akal memahaminya.