Sabtu, 4 Februari 2012

HIDUP INI PERJUANGAN.


Asslamualaikum

Segala puji dan syukur ke hadrat ilahi yang maha pengasih lagi maha penyayang atas rahmat serta hidayahnya memberikan kekuatan kepada ana selesai menulis blog  ini supaya dapat disampai dan dikongsikan dengan sahabat-sahabat sekalian.

Cuba kita renungkan sedar atau tidak sedar kita sudah pon masuk dan hidup dalam zaman yang penuh pancaroba. Jika kita dapat lihat sekarang, manusia kini mempunyai pelbagai ragam yang amat membimbangkan. Cara manusia memandang dirinya semakin pudar. Sering kali berlaku dimana mereka terlalu mudah menganggap dirinya tidak berguna, malah muncul perasaan mahu mengakhiri hidup kerana ada waktu-waktunya mereka merasakan hidup ini sudah tidak bermakna lagi.

Daripada pada pembacaan yang ana perolehi dari satu buku  yang bertajuk MENCARI MAKNA HIDUP karangan Parlindungan  Marpaung menyatakan “ramai manusia kini cenderung untuk bersahabat dengan musuh yang ada dalam dirinya sendiri hingga kemana saja dia melangkah, musuh itu sentiasa ada disampingnya”. Apa yang cuba disampaikan disini sewaktu munculnya perasaan dan dorongan untuk melakukan kebaikan dalam hati, datang pula halangan yang mengangu niat  baik tersebut. Inilah yang dikatakan musuh yang datang dari dalam diri manusia itu sendiri.

Bagi menyingkap perkara ini kadang-kadang manusia perlu tegas dengan dirinya sendiri. Dia perlu melawan kemahuan hatinya. Contoh yang dapat ana ceritakan disini, semasa mahu bangun daripada tidur pada waktu subuh, ada kemahuan ‘lain’ yang cuba menarik selimut dan tidur kembali. Bukankah ini tarikan yang cenderung menjadikan kita tidak dapat berkembang dengan baik? . Itulah sebabnya perkara utama adalah bagaimana kita untuk menerima keadaan ini sekali gus ‘melawan’ tarikan-tarikan itu yang membuat kita tidak dapat berkembang dengan baik dan sempurna.

Hidup ini merupakan suatu perjuangan. Tidak ada kejayaan yang dapat diraih tanpa perjuangan, tiada hasil dalam hidup tanpa keringat dan air mata. Dalam menempuhi dunia yang penuh dengan pancaroba kita perlu ada kekuatan untuk ‘melawan’ hawa nafsu dan godaan syaitan yang menggoda kita supaya kita tidak tewas kepada mereka.

Disini ana ingin petik salah satu kata-kata Thomas Alva Edison yang menyatakan “kejayaan adalah 1 peratus kepintaran dan 99 peratus adalah usaha keras”. Yang bermaksud semakin kita berjuang untuk hidup, semakin hampir kita menemukan erti kehidupan yang sebenarnya. Manusia yang mempunyai cara pandangan yang optimis dan meletakkan perjuangan hidup sebagia daripada dinamik hidup yang berputar, melihat setiap hari hidup kian berisi dan bererti serta membuahkan kebaikan kepada orang di sekelilingnya.

Ibarat seuncang teh, ia hanya mengeluarkan sarinya selepas di celup kedalam air panas. Demikianlah halnya hidup ini, kadangkala merasai kepayahan dan pahit getir kehidupan sebelum memahami erti kehidupan yang sebenarnya.


Mutiara kata untuk sahabatku diluar sana..

Jangan mengukur dan mengeluh betapa tingginya sebuah gunung sebelum cuba mendakinya. Kerana selepas berjaya mencapainya puncaknya, kita pasti mengatakan betapa rendahnya gunung itu..

Sekian untuk kali ini moga kalian dapat manfaat darinya.. (^_^)V

1 ulasan:

  1. Perjuangan yang tidak akan beakhir biarpun nyawa dihujung tanduk, Insya Allah...

    BalasPadam