Sabtu, 25 Februari 2012

SETAJAM MATA PEDANG



Segala puji bagi Allah SWT di atas nikmat-Nya yang telah sempurna segala kebaikan . Selawat dan salam untuk Rasulullah SAW sebagai rahmat bagi seluruh alam. Tidak lupa juga buat para keluarganya, sahabat dan siapa saja yang memperolehi hidayah daripada ajaran baginda.

Sudah lama ana tidak dapat meluangkan masa untuk update blog, semua ini berkaitan dengan masa. Didalam Al-quran dan As-Sunnah menjelaskan betapa pentingnya masa dan betapa besar rahmat Allah SWT yang terkandung dalamnya. Firman Allah SWT dalam surah Ibrahim ayat 33-34 menjelaskan :-
 
dan dia telah menundukkan (pula) bagimu matahari dan bulan yang terus-menerus beredar (dalam orbitnya) dan telah menundukkan bagimu siang dan malam. Dan dia telah memberikan kepadanya (keperluan) dari segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu dapat menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).”

Dalam ayat lain firman Allah SWT dalam surah Al-furqan ayat 62 menjelaskan :-

“dan dia (pula) ayang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang yang ingin mengambil pelajaran atau orang bersyukur.”

Maksud ayat ini ialah Allah SWT telah menjadikan malam sebagai pengganti siang dan menjadikan siang sebagai pengganti malam. Sesiapa yang kehilangan sesuatu, dia akan menggantinya dengan perkara yang lebih baik atau menggantikan pada hari yang lain.

Allah SWT telah menjelaskan betapa pentingnya masa didalam Al-quran yang boleh kita lihat dalam kebanyakkan surah awal seperti demi malam dan siang, demi fajar, demi masa dhuha dan demi masa.
Sering kali kita mengeluh, masa yang diberikan tidak mencukupi, tetapi pernahkah kita bertanya bagaimana kita mengisi masa kita. Sepanjang hidup kita hingga sekarang pernah tak kita mengucap syukur ke hadrat ilahi atas kesempatan waktu yang telah dipinjamkan kepada kita. Tetapi zaman kini manusia begitu ego, dan tidak pernah sama sekali mengucapkan syukur atas kesempatan yang diberi. Bahkan mereka merasakan masa yang diberi tidak mencukupi.

Disini ana ingin berkongsi  hasil daripada pembaca dari sebuah buku yang menyatakan “masa muda adalah bahagian dari umur seseorang yang masih mempunyai kekuatan dia antara dua kelemahan iaitu kelemahan kanak-kanak dan kelemahan tua”

Seperti Firman Allah SWT dalam surah ar-Rum ayat 54 :- 

“Allah SWT yang telah menciptakan kamu sekalian dalam keadaan lemah lalu menjadikan kamu dari keadaan lemah itu menjadi kuat, lalu menjadikan dari keadaan kuat itu lemah dan beruban.”

Dalam syariat islam terdapat makna besar iaitu pentingnya masa dan nilai masa pada setiap sudut dan bahagiannya. Ia membina kesedaran manusia supaya mereka memerhati pentingnya masa seiring dengan perubahan alam , putaran orbit, perjalanan matahari dan bintang-bintang serta pergantian siang dan malam.

Ketika malam mengambil tempat dan langit menguning di ufuk timur, seorang hamba melaungkan azan memperingati orang-orang yang lupa dan membangunkan orang-orang yang sedang tidur supaya berdiri mengiringi fajar yang bersih dari tangan Allah SWT.

“mari melakukan solat, marilah menuju kejayaan”

“Solat itu lebih baik dari tidur”


Ribuan lisan yang berzikir, hati yang bersyukur dan tangan-tangan yang berwuduk menjawab panggilan itu dengan berkata. “Benar Engkau, Engkau memang Benar”

Begitulah seterusnya seiring dengan putaran masa dan pergantian siang dan malam, kita menepati janji abadi kita pada Allah SWT…



Sekian……

Tiada ulasan:

Catat Ulasan