Ahad, 28 November 2010

Sahabat..

Marilah mengembara bersamaku

Melalui lorong-lorong hidup manusia..

Pelbagai onak dan ranjau

Penuh mehnah dan ragam

Lihatlah sahabatku..

Manusia-manusia disekelilingmu..

Ada di antara mereka bahagia kerana harta..

Ada di antara mereka derita kerana musibah..

pada bahagia ada yang alpa..

pada derita ada yang redha..

lalu ku singkap sebuah bicara

sesungguhnya pada penciptaan manusia..

xdijanjikan kesenangan sepanjang kembara..

namun akan diiringi setiap langkah

andai iman itu kau jadikan tahta..

ingatlah sahabatku..

Tidak semua yang kita harapkan di dunia ini akan kita peroleh..

Jua bukan mudah untuk mencapai sesuatu yang kita impikan dengan sekelip mata..

Perlukn usaha dan pengorbanan yang tiada sudah..

Namun hasilnya ada pada ketentuanNya..

Dapatkah kau rasa..

Perjalanan hidup yang sentiasa mengharapkan Dia

Walau dalam lalai dan leka..

Kita masih memohon belas kasihanNya..

Terasa diri hamba yang penuh nista

DaripadaNya turun begitu banyak nikmat dan anugerah..

Namun begitu sedikit pengabdian dan rasa kesyukuran yang sampai kepadaNya..

Sahabat..

Tahukah kalian betapa dunia ini semakin dimamah usia

Bahawa sesungguhnya kematian semakin menghampiri kita..

Dalam sedar jua lena

Suatu saat kita akan kembali kepadaNya..

Namun bukan itu yang merintih jiwa..

Bukan itu yang menggamit rasa..

Yang ku resah menghitung masa

Adalah bekal yang akan ku bawa..

Menghadap Dia yang Esa..

Sahabat..

Layakkah kita untuk ke Jannah..

Penuh nikmat tanpa hampa

Pada sungai mengalir indah

Pada syurga kelazatan tak terhingga

Namun tak pula sanggup hatta melihat neraka

Penuh siksa tanpa bicara

Tak guna sesal mahupun nasuha

Hakikatnya terhimpun balasan noda dan dosa

Sengsara menanggung azab tak terkira..

Kerana itu sahabat..

Ku bawa dirimu meneroka..

Menyingkap rahsia adam dan hawa..

Yang pada dunianya kelihatan begitu indah

Terlupa fantasinya kehidupan sementara

Menggumpul dosa melebur pahala

Sehingga lupa menghitung singkatnya kembara..

Agar pada seketul daging bernama hati..

Akan kita tinggalkan secebis memori

Ingatan sepanjang melintasi mimpi

Bahawa kita ada satu misi..

Bertemu cahaya dan redha Ilahi..

Sahabat..

Betapa singkatnya perjalanan kita..

Saban hari tak terlepas melakukan salah

Bertuahnya kita sebagai hamba

Kepada Tuhan yang Maha Bijaksana

Maha Pengampun Maha Pemurah

Walaupun segunung dosa telah dikumpul..

Walaupun hanya sedetik rasa keinsafan..

Walaupun cuma setitik airmata penyesalan..

Namun pintu taubat sentiasa terbuka..

Pernahkah kita terfikir sahabat..

kita telah melafazkan 2 kalimah syahadah

Bersaksikan pengabdian kepada Tuhan yang Esa..

Dan pengakuan Rasulullah sebagai pesuruhNya..

Dan saat itu kita Islam yang nyata

Namun cukupkah hanya sekadar bertopengkan Islam sebagai agama?

Sedangkan mata tidak digunakan untuk melihat kebesaranNya..

Telinga tidak digunakan untuk mendengar seruan kekasihNya..

Mulut tidak digunakan untuk amal makruf ikhlas keranaNya..

Tangan tidak digunakan untuk nahi mungkar demi kesucian syariatNya..

Dan kaki tidak melangkah untuk berjihad kepadaNya..

Layakkah diri berasa beriman dengan kitabNya?

Helai demi helai menyuruh hambaNya melakukan perintahNya..

Lembar demi lembar menyuruh hambaNya meninggalkan laranganNya..

Namun apakah kita beramal dengannya?

Surah demi surah telah tercatat kisah teladan..

Berbaur keimanan dan kejahilan cucu Adam..

Dari satu kurun beralih zaman..

Menjadi pedoman dan renungan berpanjangan..

Adakah kita mengambil iktibar daripadanya?

Malunya diri ini tatkala menilai rasa kehambaan..

Tatkala menghitung bait-bait pengabdian

Yang semestinya tak mampu menebus segala kekesalan

Pada jiwa hamba yang sarat pemberontakan..

Kerana itu sahabatku..

Ruang waktu ini ku bawa dirimu bersama

Memuhasabah diri yang penuh aib kejahilan..

Agar saat dihitung amal perbuatan kita

Akan kita saling bertemu dalam redhaNya

Menuju syurga yang kekal bahagia

Abadi buat selama-lamanya..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan